rezeki jangan ditolak,

Waspadalah! ALLAH s.w.t sedang menguji kamu untuk melihat siapakah dikalangan hamba-Nya yang bertaqwa

menumpang kasih sayang orang

Assalamualaikum...
pagi ini [12082012] subuh-subuh lagi dah ke masjid negeri SSAAS sebagai sukarelawan untuk kutipan tabung bantuan kemanusiaan mangsa kekejaman konflik di Syria di bawah Muslim Care. dan yang lebih utama, sebagai tetamu di rumah ALLAH. ramai yang beriktikaf start dari sepuluh malam terakhir Ramadhan, Alhamdulillah. tua muda pakcik makcik bonda ayahanda adik abang kakak semua ada. hebat-hebat orang Shah Alam ni. 

kalau orang kata ramai remaja 'ber-reunion' berbuka puasa macam tak kenal Ramadhan, saya kata masih ramai remaja yang ada ruang dalam hatinya untuk cintakan rumah ALLAH,

kalau orang kata ramai makcik-makcik sibuk di dapur buat kuih raya, saya kata masih ramai makcik-makcik yang meluangkan masanya untuk memenuhi acuan Ramadhan,

kalau orang kata ramai orang jahat, saya kata masih ramai yang ISLAM.

gambar yang dirompak dari facebook Hj Razak, s/u Muslim Care: anak muda bergelimpangan iktikaf


Allah SWT selesai menciptakan Jibrail as dengan bentuk yang cantik, dan Allah menciptakan pula baginya 600 sayap yang panjang , sayap itu antara timur dan barat (ada pendapat lain menyatakan 124, 000 sayap). Setelah itu Jibrail as memandang dirinya sendiri dan berkata:
"Wahai Tuhanku, adakah engkau menciptakan makhluk yang lebih baik daripada aku?."
Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud.. "Tidak"
Kemudian Jibrail as berdiri serta solat dua rakaat kerana syukur kepada Allah swt. dan tiap-tiap rakaat itu lamanya 20,000 tahun.
Setelah selesai Jibrail as solat, maka Allah SWT berfirman yang bermaksud. "Wahai Jibrail, kamu telah menyembah aku dengan ibadah yang bersungguh-sungguh, dan tidak ada seorang pun yang menyembah kepadaku seperti ibadat kamu, akan tetapi di akhir zaman nanti akan datang seorang nabi yang mulia yang paling aku cintai, namanya Muhammad. ' Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa, sekiranya mereka itu mengerjakan solat dua rakaat yang hanya sebentar sahaja, dan mereka dalam keadaan lupa serta serba kurang, fikiran mereka melayang bermacam-macam dan dosa mereka pun besar juga. Maka demi kemuliaannKu dan ketinggianKu, sesungguhnya solat mereka itu aku lebih sukai dari solatmu itu. Kerana mereka mengerjakan solat atas perintahKu, sedangkan kamu mengerjakan solat bukan atas perintahKu."
Kemudian Jibrail as berkata: "Ya Tuhanku, apakah yang Engkau hadiahkan kepada mereka sebagai imbalan ibadat mereka?"
Lalu Allah berfirman yang bermaksud. "Ya Jibrail, akan Aku berikan syurga Ma'waa sebagai tempat tinggal..." 
Kemudian Jibrail as meminta izin kepada Allah untuk melihat syura Ma'waa.
Setelah Jibrail as mendapat izin dari Allah SWT maka pergilah Jibrail a.s dengan mengembangkan sayapnya dan terbang, setiap dia mengembangkan dua sayapnya dia boleh menempuh jarak perjalanan 3000 tahun, terbanglah malaikat jibrail a.s selama 300 tahun sehingga ia merasa letih dan lemah dan akhirnya dia turun singgah berteduh di bawah bayangan sebuah pohon dan dia sujud kepada Allah SWT lalu ia berkata dalam sujud:
"Ya Tuhanku apakah sudah aku menempuh jarak perjalanan setengahnya, atau sepertiganya, atau seperempatnya?"
Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud. "Wahai Jibrail, kalau kamu dapat terbang selama 3000 tahun dan meskipun aku memberikan kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu terbang seperti yang telah kamu lakukan, nescaya kamu tidak akan sampai kepada sepersepuluh dari beberapa perpuluhan yang telah kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat yang mereka kerjakan....."

Allah S.W.T telah menyembunyikan enam perkara iaitu :

* Allah S.W.T telah menyembunyikan redha-Nya dalam taat.

* Allah S.W.T telah menyembunyikan murka-Nya di dalam maksiat.

* Allah S.W.T telah menyembunyikan nama-Nya yang Maha Agung di dalam Al-Quran.

* Allah S.W.T telah menyembunyikan Lailatul Qadar di dalam bulan Ramadhan.

* Allah S.W.T telah menyembunyikan solat yang paling utama di dalam solat (yang lima waktu).

* Allah S.W.T telah menyembunyikan hari kiamat (hari kejadiannya) di dalam semua hari. 

p/s: kadang-kadang kita lupa barangkali kerana masih ramai hamba-Nya yang taatlah, hukuman ALLAH masih tertangguh. bila kita nak jadi hamba yang taat, umat yang layak terima syafaat, kalau hari ini iman kita masih tenat

bagaimana kita merelakan

Ubadah Bin Somit ra. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda pada suatu hari ketika Ramadhan hampir menjelang: "Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, di mana Allah melimpah ruahkan di dalamnya dengan keberkatan, menurunkan rahmat, mengampuni dosa-dosa kamu, memakbulkan doa-doa kamu, melihat di atas perlumbaan kamu untuk memperolehi kebaikan yang besar dan berbangga mengenaimu di hadapan malaikat-malaikat. Maka tunjukkanlah kepada Allah Taala kebaikan dari kamu. Sesungguhnya orang yang bernasib malang ialah dia yang dinafikan daripada rahmat Allah pada bulan ini."

Assalamualaikum..

Ramadhan sudah pun berada di penggal yang penghujung. bagaimana kita merelakan Ramadhan kita tersia. dan bagaimana kita merelakan diri kita jauh dari tarbiyah Ramadhan. pointnya cukup pendek. kita ada 365 hari setahun, 12 bulan, dari januari ke disember, dari Muharam ke Zulhijjah. yang mana kita banyak habiskan untuk kerja atau study atau bersuka ria atau apa saja yang termaktub di dalam rutin dan organiser kita.

bila tiba Ramadhan, kita memilih untuk ber-reunion bersama rakan taulan yang lama tak berjumpa dengan tagline 'mengambil keberkatan Ramadhan'. kita pilih restoran yang enak-enak hidangannya, kita pilih tempat yang selesa-selesa untuk bertemu mesra, kita pilih waktu-waktu 'peak hour' yakni waktu berbuka. kita berhati-hati dalam membuat pilihan. begitu teliti dalam hasil yang kita inginkan. kita memilih untuk ianya berlaku dalam atmosfera Ramadhan.

jemaah kita entah kemana, tarawikh kita entah kemana. penghujung ceritanya, perut kenyang, pahala melayang. betapa punah-ranah dan jahanamnya kita mendidik jiwa, hati dan jasad kita melewati Ramadhan yang istimewa ini. kita isi Ramadhan dengan aktiviti yang kita boleh buat pada bulan lain. dan kita tolak peluang ibadah yang tidak ALLAH beri pada bulan lain. dalam Ramadhan kita masih nak berdating, dalam bulan Ramadhan kita masih nak lepak di kedai makan berjam-jam, dalam bulan Ramadhan kita masih nak membazir. umpama kita tak kenal Ramadhan. hamba jenis apakah kita ini? tanpa iman dan islam, kita umpama memiliki hati yang mati, dan jasad yang salin tak tumpah seperti bangkai bernyawa.

ramai antara kita plan cantik-cantik untuk pilih restoran berbuka. tapi tak ramai antara kita plan molek-molek untuk imarahkan rumah ALLAH yang mana. dan yang paling penting, kita tidak malu dengan perbuatan dan tindak-tanduk kita yang demikian. di mana silapnya dalam kita mendidik iman. adakah kita ghairah mengejar fadhilat Ramadhan kali ini? tepuk dada tanya iman jawab pada ALLAH.


p/s: kalau kita terlalai kali ini, doalah banyak-banyak agar diberi kesempatan bertemu Ramadhan akan datang, kiranya tidak, kesallah, dan carilah ruang untuk perbaikinya